Sinusitis Akut

Sinusitis Akut

Penyebab & Faktor Risiko

Penyebab

Ketika anda terkena sinusitis, membran selaput lendir pada hidung dan tenggorokan (sistem pernapasan atas) menjadi membengkak. Pembengkakan ini menghalangi pembukaan jalan napas dan mencegah selaput lendir bekerja secara normal, menyebabkan sakit pada wajah dan gejala sinusitis lainnya.

Terhalangnya jalan napas menyebabkan lingkungan basah pada jalan napas yang membuatnya lebih mudah terinfeksi. Jalan napas yang terinfeksi dan tidak dapat basah secara normal akan menjadi bernanah, menyebabkan gejala dengan lendir yang tebal, kuning atau kehijauan dan gejala infeksi lainnya.

Sinusitis akut dapat disebabkan oleh:
•    Infeksi virus. Banyak kasus dari sinusitis akut disebabkan oleh pilek.
•    Infeksi bakteri. Ketika saluran pernapasan atas terinfeksi berlangsung lama dari 7 sampai 10 hari, hal tersebut lebih disebabkan infeksi bakteri daripada infeksi virus.
•    Infeksi jamur. Anda mengalami peningkatan risiko infeksi jamur jika anda memiliki ketidaknormalan saluran napas atau memiliki sistem imun yang lemah.

Beberapa kondisi kesehatan dapat meningkatkan risiko infeksi saluran pernapasan yang menyebabkan sinusitis, atau dapat meningkatkan risiko sinusitis yang tidak disebabkan oleh infeksi. Kondisi itu adalah:
•    Alergi seperti halnya demam. Peradangan yang terjadi dengan alergi dapat menyumbat saluran pernapasan.
•    Polip atau tumor. Pertumbuhan jaringan ini dapat menyumbat jalan napas atau sinus.
•    Penyimpangan pada sekat di saluran pernapasan. Sekat bengkok – dinding di antara hidung – dapat membatasi atau menyumbat jalan napas.
•    Infeksi gigi. Sebagian kecil kasus sinusitis akut dikarenakan infeksi gigi.
•    Membesarnya atau terinfeksinya Adenoid pada anak-anak. Adenoid terdapat di sebelah atas bagian belakang tenggorokan.
•    Kondisi medis lain. Komplikasi dari cystic fibrosis, gastroesophageal reflux disease (GERD) atau kekacauan sistem imun dapat menyebabkan penyumbatan sinus atau meningkatkan risiko infeksi.

Faktor risiko

Anda memiliki peningkatan risiko mengalami sinusitis jika anda memiliki:

•    Demam atau kondisi alergi lain yang dapat berefek pada sinus anda
•    Ketidaknormalan jalan napas, seperti penyimpangan sekat di saluran pernapasan, polip atau tumor
•    Kondisi medis seperti cystic fibrosis, gaestroesophageal reflux disease (GERD), atau kekacauan sistem imun seperti immunoglobulin atau kekurangan vitamin antibodi
•    Terkena polutan secara rutin seperti asap rokok


Pencegahan

Ambilah langkah berikut untuk mengurangi risiko mengalami sinusitis akut:
•    Hindari infeksi saluran pernapasan atas. Kurangi kontak dengan orang yang mengalami pilek. Cuci tangan anda secara rutin dengan sabun dan air, khususnya sebelum makan.
•    Hati-hati merawat alergi anda. Bekerjasamalah dengan dokter anda untuk menjaga gejala tetap terkendali.
•    Hindari asap rokok dan polusi udara. Asap tembakau atau polusi udara lain dapat mengiritasi dan menyebabkan radang pada paru-paru dan jalan napas.
•    Gunakan pelembab udara. Jika udara dirumah anda kering, seperti jika udara panas dirumah, menggunakan pelembab udara dapat membantu mencegah sinusitis. Pastikan pelembab udara tetap bersih dan bebas jamur secara rutin.

Transfer Factor Advance,ARIEF (021 40967490)

 

Sinus Headache

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s